27 December 2010

Keadaan Ekonomi India Pada Tahun 2003 Sampai 2006 dan Hasil Kebudayaan Dalam Ruang Lingkup Pakaian dan Tarian


Keadaan Ekonomi India Pada Tahun 2003 Sampai 2006 dan Hasil Kebudayaan Dalam Ruang Lingkup Pakaian dan Tarian
Oleh :
Dwi Candra Wibawa
(Mahasiswa Universitas Negeri Malang jurusan Sejarah 2009 FIS)
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1       Latar Belakang
Republik India merupakan sebuah negara di Asia yang mempunyai jumlah penduduk terbanyak kedua di dunia, dengan populasi lebih dari satu milyar jiwa, dan adalah negara terbesar ketujuh berdasarkan ukuran wilayah geografis. Jumlah penduduk India tumbuh pesat sejak pertengahan 1980-an. Ekonomi India adalah terbesar keempat di dunia dalam PDB, diukur dari segi paritas daya beli (PPP), dan salah satu pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia. India, negara dengan sistem demokrasi liberal terbesar di dunia, juga telah muncul sebagai kekuatan regional yang penting, memiliki kekuatan militer terbesar dan mempunyai kemampuan senjata nuklir.
Terletak di Asia Selatan dengan garis pantai sepanjang 7.000 km, dan bagian dari anak benua India, India merupakan bagian dari rute perdagangan penting dan bersejarah. Dia membagi perbatasan dengan Pakistan, Republik Rakyat Cina, Myanmar. Banglades, Nepal, Bhutan, dan Afganistan. Sri Lanka, Maladewa, dan Indonesia adalah negara kepulauan yang bersebelahan.
India adalah letak dari peradaban kuno seperti Budaya Lembah Indus dan merupakan tempat kelahiran dari empat agama utama dunia: Hindu, Buddha, Jainisme, dan Sikhisme. Negara ini merupakan bagian dari Britania Raya sebelum meraih kemerdekaan pada 1947.
Peradaban lembah Indus yang berkembang antara 2800 SM dan 1800 SM memiliki sistem ekonomi berkembang dan maju. Orang-orang lembah Indus berlatih pertanian, memelihara hewan, peralatan dibuat dan senjata dari tembaga, perunggu dan timah bahkan diperdagangkan ke beberapa negara-negara Timur Tengah.
Pertanian merupakan kegiatan ekonomi utama dari orang Veda, tetapi dengan urbanisasi kedua sejumlah pusat-pusat perkotaan tumbuh di India Utara. Ini memberi perangsang utama untuk perdagangan. Orang India kuno memiliki kontak perdagangan dengan Timur Tengah, Kekaisaran Romawi dan Asia Tenggara. Banyak koloni perdagangan India menetap di negara lain.
Sebagian besar penduduk India tinggal di desa-desa dan ekonomi desa itu mandiri. Pertanian adalah kegiatan dominan rakyat dan dapat memenuhi kebutuhan pangan desa. Ia juga menyediakan bahan baku untuk industri seperti tekstil, pemrosesan makanan dan kerajinan. Selain petani, kelas lain yaitu orang tukang cukur, tukang kayu, dokter, penenun, dll. Di kota-kota dan pusat-pusat perkotaan perdagangan terjadi melalui barter koin.
Dengan kedatangan orang Eropa dalam perdagangan abad ke-16, perdagangan benar-benar berubah. Orang-orang Eropa terutama terkonsentrasi pada rempah-rempah, kerajinan tangan, pakaian katun, nila dll. Dari semua kekuatan Eropa, Inggris terbukti paling kuat dan mengusir pesaing mereka dari India. Pelan-pelan dan secara bertahap Inggris diakuisisi dan ditumbangkan ekonomi India sesuai dengan kebutuhan mereka sendiri. Dengan pembentukan pemerintahan Inggris di India, kekayaan dari India dimulai.

2.1       Rumusan Masalah
Dari latar belakang diatas, maka dapat di rumuskan rumusan masalah sebagai berikut :
1.      Bagaimana keadaan ekonomi India sekitar tahun 2003 sampai sekitar tahun 2006!
2.      Bagaimana hasil budaya India dalam aspek pakaian, musik, dan tari!
3.1       Tujuan Masalah
Dari rumusan masalah diatas, maka dapat dirumuskan suatu tujuan masalah sebagai berikut :
1.      Untuk mengetahui bagaimana keadaan ekonomi India sekitar tahun 2003 sampai sekitar tahun 2006.
2.      Untuk mengetahui bagaimana hasil budaya India dalam aspek pakaian, music, dan tari.





BAB II
PEMABAHASAN

Keadaan ekonomi dan masyarakat India mengalami enam revolusi besar untuk mencapai perubahan, tetapi kemajuan ini tidak merata karena beberapa telah mengalami kesuksesan besar sementara yang lainnya baru mulai. Enam revolusi itu antara lain:
  1. Revolusi Demografi : India bergerak dengan cepat ke arah titik demografi, ketika jumlah penduduk usia produktif dalam keseluruhan populasinya akan mencapai puncak. Semakin sedikit jumlah orang yang dinafkahi berarti semakin tinggi tingkat tabungan, investasi dan pertumbuhan.
  2. Revolusi Globalisasi : tingkat perdagangan dan investasi yang lebih tinggi di seluruh negara sangat membantu spesialisasi orang India mendorong mereka menjadi lebih produktif dan memberi mereka akses pada pengetahuan teknologi dan organisasional.
  3. Revolusi Pengalihdayaan (outsourcing) : turunnya biaya telekomunikasi dan meningkatnya digitalisasi dalam proses utama telah membantu perusahaan global memindahkan bagian-bagian rantai nilainya ke India, tempat adanya tenaga kerja yang murah dan efektif. Sekarang meningkat ke pekerjaan yang bernilai lebih tinggi misal desain lempengan (chip) atau riset farmakologi.
  4. Revolusi Pendanaan : tingkat tabungan India mulai meningkat. Tugas sektor finansial-lah memastikan bahwa tabungan ini disalurkan ke sektor dan proyek yang tepat. Saat ini gerakan yang mengarah pada keterlibatan finansial yang lebih besar telah dimulai.
  5. Revolusi Aspirasi : dua puluh lima tahun pertumbuhan ekonomi yang kuat dan lima belas tahun penyingkapan pada dunia yang dilakukan melalui perdagangan, pariwisata atau televisi kabel telah melepaskan ikatan gelombang perubahan sosial di India. Sangat sulit menjelaskan dengan tepat garis batas gelombang ini, tetapi tidak ada yang terlewatkan : generasi baru yang mengharapkan kehidupan yang lebih baik tidak segan mengejarnya.
  6. Revolusi Kebijakan : kaum miskin masih sulit berpartisipasi dan menerima manfaat dari ekonomi global. Diperlukan perputaran reformasi untuk mengatasi masalah ini. Perubahan yang penting adalah memberi hak kekayaan dan akses untuk membiayai mereka yang miskin. Ini menjadi salah satu tugas yang belum selesai di India.
India memiliki ekonomi yang berada dalam urutan ke-10 dalam konversi mata uang dan ke-4 terbesar dalam PPP. Dia memiliki rekor ekonomi dengan pertumbuhan tercepat sekitar 8% pada 2003. Dikarenakan populasinya yang besar, namun pendapatan per kapita India berdasarkan PPP hanya AS$3.262, berada di urutan ke-125 oleh Bank Dunia. Cadangan pertukaran asing India sekitar AS$143 milyar. Mumbai merupakan ibu kota finansial negara ini dan juga merupakan rumah dari Reserve Bank of India dan Bombay Stock Exchange. Meskipun seperempat dari penduduk India masih hidup di bawah garis kemiskinan, jumlah kelas menengah yang besar telah muncul karena cepatnya pertumbuhan dalam industri teknologi informasi.
Keadaan ekonomi India itu disertai oleh pertumbuhan sektoral yang semestinya terjadi di negara-negara berkembang yaitu pertumbuhan industri dan jasa-jasa yang relatif tinggi dan pertumbuhan sektor pertanian yang relatif rendah. Pada tahun 2006 pertumbuhan ekonomi sebesar 9,1 % disertai oleh pertumbuhan sektor industri sebesar 10,5 %, sektor jasa-jasa, seperti hotel, restoran dan transpor, sebesar 10,7 %, sektor pertanian sebesar 1,7 % dan sektor infrastruktur sebesar 7,8 %. Walaupun pertumbuhannya lebih rendah daripada sektor industri, pertumbuhan sektor pertanian dapat menopang pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan melalui produksi pangan yang terus meningkat. Dengan tahun dasar 1981 (1981 = 100), maka produksi beras telah meningkat dari 149 pada tahun 1990 menjadi 171 pada tahun 2004, dan produksi gandum meningkat dari 156 pada tahun 1990 menjadi 204 pada tahun 2004. Pertumbuhan ekonomi yang terutama tinggi sejak tahun 2003 tersebut juga ditopang oleh tingginya tingkat tabungan masyarakat sebesar rata-rata 32 % terhadap PDB, terdapatnya “dividen demografi” (meningkatnya kelompok penduduk usia kerja) yang disertai dengan kebijakan peningkatan sumber daya manusia yang cukup berhasil.
Pertumbuhan ekonomi yang secara konsisten tinggi sejak tahun 2003 juga dilatarbelakangi oleh adanya langkah liberalisasi sejak tahun 1984. Sebelum tahun 1984, kebijakan ekonomi India didominasi oleh pengembangan industri subsititusi impor yang membutuhkan banyak kebijakan proteksi atas industri dalam negeri melalui berbagai kebijakan perizinan (dikenal sebagai “license raj” = rejim perijinan). Karena kebijakan perijinan ini hanya menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang rendah, maka pada tahun 1984 mengecualikan sekitar dua puluh lima jenis industri dari keharusan mengikuti kebijakan perijinan ini dan mengadakan langkah liberalisasi bagi banyak cabang industri lainnya.
Pada tahun 1991, karena kesenjangan investasi dalam negeri dengan tabungan dalam negeri yang semakin besar, maka Pemerintah mengambil langkah-langkah liberalisasi yang jauh lebih luas lagi dengan misalnya mengecualikan kebijakan perijinan bagi semua cabang industri dan membuka luas pintu untuk investasi asing.


Kebudayaan India penuh dengan sinkretisme dan pluralisme budaya. Kebudayaan ini terus menyerap adat istiadat, tradisi, dan pemikiran dari penjajah dan imigran sambil terus mempertahankan tradisi yang sudah mapan dan menyebarluaskan budaya India ke tempat-tempat lain di Asia.
Pakaian tradisional India sangat beragam, pakain tradisonal tersebut disetiap kawasan India itu sendiri memiliki jenis gaya tersendiri. Warna-warni dan gaya pakaian tradisional bergantung pada berbagai faktor, terutama iklim. Pakaian berupa kain yang disampirkan merupakan gaya busana yang populer di India. Wanita mengenakan pakaian yang disebut sari, dan pria mengenakan pakaian yang disebut dhoti atau lungi. Pakaian dari kain yang dijahit juga populer, seperti salwar kameez yang dikenakan wanita. Pria mengenakan kurta berikut piyama, selain celana panjang dan kemeja gaya Eropa yang juga populer.
Tari India juga terdiri dari bentuk-bentuk tari klasik dan tari rakyat. Di antara tari rakyat India yang dikenal luas, misalnya: bhangra dari Punjab, bihu dari Assam, chhau dari Benggala Barat, Jharkhand dan sambalpuri dari Orissa, serta ghoomar dari Rajasthan. Akademi Musik, Tari, dan Drama Nasional India telah mengakui delapan bentuk tari sebagai tari klasik India. Di antara kedelapan tarian tersebut sebagian di antaranya dilengkapi narasi dan dipengaruhi unsur-unsur mitologi Hindu. Kedelapan tari klasik India yang dimaksud adalah: bharatanatyam dari Tamil Nadu, kathak dari Uttar Pradesh, kathakali dan mohiniyattam dari Kerala, kuchipudi dari Andhra Pradesh, manipuri dari Manipur, odissi dari Orissa, dan sattriya dari Assam.[12]
India merupakan Negara yang memiliki keragaman budaya. Keragaman budaya ini mengakibatkan tercipta berbagai macam hasil kebudayaan. Diantaranya adalah:
A.    Tarian India
India adalah suatu negeri dengan keragaman. Berbagai kondisi iklim membuat India menjadi sebuah negara yang beragam. Dalam semua bidang kehidupan keberagaman India jelas terlihat. Keberagaman ini telah membuat budaya India salah satu yang unik. Seperti semua aspek kehidupan lainnya, bentuk tarian India juga bervariasi dan berbeda. Ada banyak
Tarian India secara luas dibagi menjadi tarian klasik dan tarian rakyat. Tarian klasik India biasanya tentang kerohanian. Meskipun tarian rakyat dari India juga tentang spiritual dan keagamaan, namun kekuatan utama di balik tarian rakyat India adalah suasana perayaan. Tarian adalah bentuk ekspresi koheren perasaan manusia. Seperti budaya India, tarian klasik India sama-sama beragam. Ada banyak bentuk tarian klasik di India dan tarian rakyat yang tak terhitung. Setiap bentuk tari dapat ditelusuri ke berbagai bagian negara. Setiap bentuk mewakili budaya dan etos suatu wilayah tertentu atau sekelompok orang.
A.1. Tarian klasik india
India memiliki tradisi berusia ribuan tahun berupa seni rupa, musik klasik, rakyat dan tarian. Beberapa bentuk tari terkenal di dunia yang berasal dan berkembang di India yaitu Bharatnatyam, Kathak, Kathakali, Kuchipudi, Manipuri, Mohiniattam dan Odissi. Semua bentuk-bentuk tari pada dasarnya menggunakan 'mudra' yang sama atau tanda tangan sebagai bahasa umum berekspresi dan awalnya dilakukan di kuil-kuil untuk menghibur berbagai dewa dan dewi-dewi.
Tari klasik India memiliki karakter yang berbeda yang mencerminkan usaha budaya dan tradisi besar. Eksponen dari tarian klasik India percaya bahwa ia memiliki kaliber menciptakan gaya hidup baru dan disiplin. Tari Klasik India sering dianggap sebagai bentuk ibadah dan meditasi. Para pemain Tari Klasik India, terlepas dari latar belakang dan bentuk, telah memainkan peran penting dalam menyajikan India terdepan di Dunia.
A.2. Indian Folk Dance
India adalah Negara yang kaya atas budaya dan tradisi. Keragaman di semua bidang membuat budaya India cukup unik. Tarian rakyat India dan suku adalah produk dari himpunan sosial-ekonomi dan tradisi yang berbeda. Rakyat India dan tarian suku yang sederhana dilakukan untuk mengekspresikan kegembiraan. Di India memiliki festival dan perayaan hampir setiap hari. Hal ini telah menambah kekayaan budaya India. Karena setiap festival disertai perayaan, tarian rakyat telah menjadi bagian penting dari lingkungan sosial.
.
B.        Pakaian India
Pakaian tradisional India telah terkenal sekali. Jika memperhatikan tren dalam industri fashion, kita akan menyadari bahwa fashion modern ada pada perancangan era lampau, periode royalti. Royals mengingatkan pada kemegahan dan kemewahan. Para perancang busana kreatif saat ini dalam mencari desain etnis membawa kita dekat dengan akar budaya kita dan mengingatkan kita dari masa lalu yang mulia.

C.1. Salwar Kameez India
Salwar kameez adalah pakaian tradisional India untuk perempuan. Karena popularitas tinggi di wilayah Punjab, kameez shalwar sering disebut sebagai Punjabi. Shalwar kameez di India bukanlah hal baru. Sampai sekarang ini, pakaian Salwar Kamez masih tetap aksis. Bahkan di tahun 2010 ini, banyak perancang busana ataupun desainer  ternama di India berlomba untuk mengembangkan usahanya dalam membuat atau menciptakan desine-desine yang baru tentang pakain Salwar Kamez tersebut.

C.2. Sari India
Sari adalah salah satu gaun yang paling indah dikenakan oleh wanita India. Kenyataannya, ketika seseorang berpikir tentang seorang wanita khas India, hal pertama yang menyerang pikiran adalah seorang wanita berpakaian sari, yang mengenakan shringar seolah termasuk Bindi, chudi, Kajal dan banyak lagi. Selain menyoroti karakteristik gambar seorang wanita India, gaun saree India juga menambahkan rahmat untuk kepribadian wanita.
Sari adalah potongan unstitched dari pakaian. Biasanya 4-9 meter panjangnya, tergantung pada gaya di mana ingin menggantungkannya. Padahal, bisa ada banyak cara untuk menggantungkan suatu Sari, tetapi gaya yang paling umum  membungkus Sari sekitar pinggang, dengan terbungkus dalam salah satu ujung atas bahu, dengan demikian meliputi dada. Sari dibungkus atas rok dan blus.

Di India Utara, rok lebih sering disebut sebagai lehnga / ghagra, sedangkan di India Selatan, dikenal sebagai pavada / pavadai dan di bagian, yang populer disebut Shay. Blouse biasanya dikenal dengan nama choli / ravika. Pemasangan blus sangat penting. Blus  telah disalahkan untuk memanjakan seluruh tampilan.
Memakai sari telah dan akan selalu menjadi mode. Kenyataannya, gadis glamour seperti hostes udara, model, aktris semakin mendukung dan mempopulerkan sari di India. India adalah suatu negeri dengan keragaman juga tercermin dalam menggantungkan sari. Dengan demikian, Sari adalah salah satu pakaian yang menawarkan berbagai macam desain.

C.3. Sherwani untuk Pria
Sherwani adalah mantel panjang menyerupai achkan. Ini menambah pesona dan anugerah laki-laki, terutama yang lebih tinggi. Laki-laki India menghabiskan uang untuk membeli setelan sherwani untuk acara khusus pernikahan mereka.

C.4. Dhoti
Kurta dhoti adalah pakaian tradisional laki-laki India. Tidak seperti gaun lainnya, dhoti adalah sepotong kain unstitched dengan panjang 5 meter yang diikatkan di pinggang dan kaki. Simpul ini terikat di pinggang. Dhoti dikenal dengan nama yang berbeda di tempat-tempat yang berbeda seperti Laacha di Punjabi, dhuti dalam bahasa Bangla, veshti di Tamil, panche di Kannada, Mundu atau veshti di Malayalam, dhotar di Marathi, dan pancha dalam Telugu dll. Di bagian utara India, dhoti dipakai bersama dengan pakaian kurta dan bersama-sama disebut "dhoti kurta".

Di India Selatan, laki-laki memakainya dengan "angavastram", yang juga merupakan unstitched sepotong kain yang tersampir di bahu. Terkadang dipakai bersama dengan kemeja, dikenal sebagai "chokka". Di daerah tertentu, laki-laki memakai Lungi, yang merupakan sepotong kain serupa unstitched, yang terbungkus dalam cara yang sama seperti dhoti. Hal ini sebagian besar dikenakan pada kesempatan informal. Namun, dhoti prihatin menjadi gaun etnik formal di India. Seringkali, pria lebih memilih mengenakan dhoti pada acara tradisional. Bahkan di koloni mewah, pria memakai pakaian tradisional dhoti mereka.
Pada budaya seperti ini, penari klasik musisi dan penyair sering terlihat mengenakan kurta dhoti. Mereka bangga menunjukkan budaya negara mereka. Di India Selatan, orang-orang berdandan dhoti di hampir setiap kesempatan budaya. Kenyataannya, dalam pernikahan India Selatan, hampir semua laki-laki memakai pancha tradisional mereka pada saat upacara adat. Di beberapa bagian India Selatan, diharapkan bahwa laki-laki harus mengenakan veshti dan angavastram pada saat masuk ke dalam tempat segala kuil.
Sejak beberapa dekade terakhir, gaya berpakaian barat telah mendapatkan momentum. Pria sekarang lebih suka memakai jas di tempat kerja. Pakaian tradisional lebih disukai hanya pada fungsi keluarga. Anak-anak menganggap dhoti sebagai pakaian ketinggalan zaman yang berhubungan dengan tampilan pedesaan. Jadi, fashion telah agak memudar dan sekarang dikenakan oleh laki-laki di rumah terutama karena kenyamanan. Ada bisa gaya yang berbeda dari menggantungkan sebuah dhoti, namun gaya umum yang diadopsi untuk dhoti mengikat oleh laki-laki India adalah sebagai berikut:

C.7. Kurta
Kurta adalah istilah baju yang longgar dan panjang atau mungkin hanya di atas lutut pemakainya. Pada zaman purba, terutama dikenakan oleh laki-laki, tapi hari ini, telah menjadi pakaian unisex bahwa baik pria maupun wanita bisa memakai. Tergantung pada preferensi pribadi.
Kurta adalah pakaian yang sangat fleksibel yang dapat dikenakan pada acara informal ataupun acara-acara resmi. Anda bahkan bisa memakainya di tempat kerja. Kebanyakan orang India lebih suka memakai piyama kurta pada malam hari. Itu karena kenyamanan yang telah menjadi pilihan di antara pakaian tidur lain yang tersedia. Piyama kurta tradisional semakin mendapat momentum di antara anak-anak.
Hal yang menarik tentang lengan baju kurta adalah bahwa perusahaan tidak mempersempit (seperti dalam kasus sebagian besar lengan dirancang dalam gaya barat) dan turun langsung ke pergelangan tangan. kurta tidak memiliki lengan diborgol dan lapisan samping yang dibiarkan terbuka untuk gerakan mudah pemakainya. Kurta tradisional tidak memiliki kerah dan bukaanyang biasanya berpusat di dada. Namun, kurta modern telah mengalami transformasi besar dan telah diberi kerah seperti kerah Nehru.
Selama musim panas, kurta terbuat dari sutera dan katun cahaya. Sedangkan untuk musim dingin, orang biasanya mencari kain berat seperti wol, sutra Khadi atau mungkin handspun. kancing yang digunakan dalam perancangan sebagian besar kayu atau plastik. Tidak seperti potongan kain lainnya, kancing tidak dijahit, melainkan mereka diikat ke dalam kain sesuai keinginan. Beberapa kancing ini bahkan dihiasi dengan perhiasan sehingga agak mahal. Dengan demikian, kurta adalah salah satu dari potongan-potongan pakaian paling trendi yang disukai oleh hampir semua orang.





BAB III
PENUTUP

KESIMPULAN
            Jika kita berpikir tentang negara India pasti yang ada dalam benak kita adalah negara miskin yang memiliki kepadatan penduduk sama dengan Cina yaitu diatas satu milyar, negara yang memiliki penyakit berbahaya yang bila terhitung tidak sedikit dan hanya mampu mengekspor penyakit menular, serta ekonomi yang bisa dikatakan amburadul atau tidak stabil. Tetapi di balik itu semua jika kita melihat lebih dalam lagi, India memiliki pertumbuhan ekonomi yang cukup baik, masyarakat terutama kaum mudanya bersikap lebih terbuka terhadap perubahan dan lain-lain. Pertumbuhan tersebut tercapai karena India mengalami enam Revolusi menuju perubahan yang sudah di jelaskan di atas. Dari adanya enam revolusi perubahan tersebut,keadaan ekonomi India lambat laun menjadi maju dan ekonomi menjadi meningkat.
            Perlu di ketahui juga, bahwa India merupakan negara yang beragam, bervariasi unsur budayanya. Dari banyaknya keragaman budayanya tersebut mengakibatkan terwujudnya berbagai hasil budaya-budaya lokal seperti tentang pakaian, musik, perfilman, tarian.
DAFTAR PUSTAKA

Soeroto.1999.Sejarah Dunia Bandung.Bandung :Yrama Widya
Medora, Nilufer (2003). "Mate selection in contemporary India: Love marriages versus arranged marriages"
Rayadhayaksa, Niranjan.2008. The Rise of India :Transformasi Dari Kemiskinan Menuju Kemakmuran. PT:Elex Media Komputindo
http://id.wikipedia.org/wiki/sejarah India.(diaksese tanggal 01 Desember 2010, pukul : 23:00 WIB)
http://www.culturalindia.net/indian-history/economic-history.html. (diakses tanggal 01 Desember 2010, pukul : 23:00 WIB)

No comments:

Post a Comment

Followers

Flickr